Apa Itu Merek Pribadi?

Merek pribadi adalah barang yang diproduksi dan dijual dengan nama pengecer tertentu, bersaing dengan produk bermerek. Juga disebut sebagai “label pribadi” atau ” merek toko ” , harga merek pribadi cenderung lebih rendah daripada harga barang bermerek yang diakui secara nasional. Barang bermerek pribadi dapat memberi pengecer, seperti supermarket, margin yang lebih baik daripada barang bermerek yang juga mereka bawa.

Barang bermerek pribadi biasanya dibuat oleh pihak ketiga atau pabrikan kontrak, seringkali pada jalur produksi yang sama dengan merek lain. Mereka hanya dapat berbeda dalam pelabelan atau sepenuhnya unik. Branding pribadi adalah cara hemat biaya untuk menghasilkan produk tanpa investasi ke fasilitas manufaktur besar, desainer, personel jaminan kualitas, atau rantai pasokan khusus . Dengan menggunakan bantuan manufaktur luar, pengecer dapat menawarkan berbagai macam barang berlabel pribadi yang menarik baik pembeli yang sadar biaya maupun konsumen produk premium.

Manfaat branding pribadi utama termasuk memungkinkan pengecer menawarkan variasi yang lebih besar dan menjangkau audiens yang lebih luas sambil tetap mengontrol pemasaran dan citra mereka.

Keuntungan dan Kerugian Private Brand

Barang bermerek pribadi menawarkan beberapa keuntungan bagi pengecer. Ini termasuk lini produk yang diperluas, yang memungkinkan pengecer untuk dapat menawarkan lebih banyak variasi produk, menarik bagi konsumen yang sadar biaya dan premium. Merek pribadi juga memungkinkan kontrol atas pemasaran, memungkinkan pengecer menyesuaikan produk dengan kebutuhan dan selera lokal. Ada juga kendali atas produksi dan gambar yang memungkinkan pencitraan merek pribadi. Merek-merek ini juga dapat menciptakan rasa loyalitas dan umumnya lebih menguntungkan daripada barang bermerek.

Sisi negatifnya, pengecer bisa merugi besar jika membuat pilihan yang buruk tentang produk apa yang menjadi merek pribadi. Beberapa barang dagangan bermerek dapat dikembalikan ke distributor atau pabrikan, tetapi banyak barang bermerek pribadi tidak dapat dan dapat berakhir dalam izin atau sebagai persediaan mati. Selain itu, beberapa produsen mungkin memerlukan pesanan minimum, sehingga kerugiannya bisa signifikan jika barang merek pribadi tidak laku. Selain itu, ada risiko yang terkait dengan mengandalkan pabrikan luar.

POIN PENTING

  • Merek pribadi, juga dikenal sebagai label pribadi dan merek toko, dibuat dan dijual untuk pengecer tertentu dan dimaksudkan untuk bersaing dengan barang bermerek.
  • Merek pribadi cenderung lebih murah daripada barang bermerek dan memberikan margin yang lebih tinggi kepada pengecer.
  • Banyak pengecer menawarkan merek pribadi, termasuk supermarket, yang mungkin menawarkan barang premium hanya organik atau merek generik berbiaya rendah.
  • Merek pribadi umumnya dibuat oleh pihak ketiga atau produsen kontrak dan bisa sama dengan barang bermerek nama, hanya berbeda dalam pelabelan, atau sama sekali berbeda.
Definisi Merek Pribadi

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *